Daerah  

UIN Ar-Raniry Gelar Milad Ke-60 Dalam Rapat Senat Terbuka Secara Virtual Dengan Presiden Jokowi.

Syafrial

Acehglobal.com – Banda Aceh.

Universitas Islam Negeri (UIN) Ar-Raniry menggelar rapat senat terbuka dalam rangka memperingati Milad ke-60 yang berlangsung di Gedung Auditorium Prof Ali Hasjmy Kopelma Darussalam Banda Aceh Kamis (30/11/2023).

Milad Ke-60 dapat tersambung langsung secara virtual dengan Presiden Joko Widodo dari Istana Negara dengan menyampaikan ucapan selamat Milad kepada UIN Ar-Raniry Banda Aceh.

Pada kesempatan itu, Presiden Jokowi berharap, dengan berbagai percapaian yang telah diraih UIN Ar-Raniry agar mampu dan terus mempertahankan rekam jejaknya sebagai Kampus Jantong Hate Rakyat Aceh dan bisa memberikan kontribusi nyata bagi pembangunan bangsa dan negara sebagai Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri tertua ketiga di Indonesia.

“Saya berharap UIN Ar-Raniry dapat menjadi motor penggerak dalam menciptakan SDM Indonesia yang berjiwa rukun, berjiwa toleran yang mampu menyebarkan nilai-nilai Islam sebagai rahmat bagi seluruh alam semesta, Islam yang rahmatan lil alamin,” harap Presiden Jokowi.

Selain itu, Jokowi berharap agar UIN Ar-Raniry terus dan mampu menciptakan lebih banyak inovasi, baik di bidang industri halal, keuangan syariah, produk syariah, akuntansi syariah, kewirausahaan Islam, manajemen keuangan Islam dan lainnya.

“Saya yakin seluruh sivitas akademika UIN Ar-Raniry mampu mengambil peran dan mampu terus berkarya menghadirkan solusi yang bermanfaat bagi umat, bangsa dan dunia,” ujar Presiden Jokowi.

Hal senada juga disampaikan Pj Gubernur Aceh Achmad Marzuki yang diwakili oleh Sekretaris Daerah (Sekda) Bustami, SE, M.Si juga mengucapkan selamat atas peringatan Milad ke-60 dan juga raihan Akreditasi Unggul dari BAN-PT yang diperoleh UIN Ar Raniry belum lama ini.

“Enam puluh tahun bukanlah waktu yang singkat, selama itu kampus UIN Ar-Raniry telah menjadi wadah bagi para cerdik cendekia muslim untuk mendalami dan mengembangkan ilmu sebagai usaha untuk menguatkan iman dan menghindarkan diri dari penyimpangan, serta menyumbangkan pemikiran untuk kejayaan nusa, bangsa, dan agama”, kata Bustami.

Baca juga   Personel Ditreskrimsus Polda Aceh Bagikan 250 Paket Takjil untuk Masyarakat.

Sekda Bustami berharap agar kiranya tradisi keilmuan yang telah berakar dan berkembang di kampus ini, tetap terpelihara.

“Tidak hanya tinggal di kampus sebagai teori yang hanya dituliskan dalam berbagai laporan penelitian, namun ilmu-ilmu yang dikaji, didalami dan dikembangkan di UIN Ar-Raniry dapat menjadi pegangan masyarakat di luar dunia kampus,”ungkap Bustami.

Sementara itu, Rektor UIN Ar-Raniry Banda Aceh Prof Dr Mujiburrahman MAg dalam sambutannya mengatakan bahwa, peringatan  Milad yang kita laksanakan pada hari ini menyadarkan kita bahwa keberadan Perguruan Tinggi Keagamaan Islam ini telah berusia 60 tahun.

Mujib mengukapkan bahwa, UIN bisa menjadi institusi pendidikan yang berdiri sejajar dengan perguruan tinggi lain di Indonesia, tidak lepas dari pengabdian dan kontribusi para pendahulu.

Kehadiranya telah dirintis oleh para pendiri dan pimpinan lembaga ini sebelumnya sejak dari Prof Ali Hasjmy hinggga Prof Dr Warul Walin Ak, MA.

Dalam sejarah yang panjang tersebut, para pendiri dan penerus estafet kepemimpinan UIN Ar-Raniry kini telah meningalkan jejak pengabdian dan prestasi yang terbaik pada masa kepemimpinannya secara berkesinambungan dari waktu ke waktu.

“Alhamdulillah dengan rahmat dan ridha Allah Swt pada milad ke 60 tahun 2023 UIN Ar-Raniry telah memperoleh Akreditasi Institusi Peringkat Unggul dari Badan Akreditasi Nasional dengan nilai 373,” ujar Mujib.

Akreditasi Unggul ini kata Mujib, dipersembahkan kepada masyarakat Aceh yang telah mempercayakan lembaga pendidikan tinggi ini sebagai tempat pendidikan bagi putra putri mereka.

“Pencapaian akreditasi unggul merupakan hasil kerja kolektif seluruh unsur pimpinan dan civitas akademika UIN Ar-Raniry, serta dukungan penuh dari Kementerian Agama, Pemerintah Aceh, perguruan tinggi dan lembaga mitra lainnya,” ungkapnya.

 

Mujib menambahkan bahwa, pencapaian Akreditasi unggul ini kiranya menjadi pondasi dan energi bagi seluruh sivitas akademika UIN Ar-Raniry untuk terus dapat bekerja dan berkarya dengan penuh dedikasi dan tangggung jawab dalam memajukan UIN Ar-Raniry ke depan dalam kancah global dan international menuju Word Class University.

Baca juga   Wakapolda Aceh Terima Hasil Penelitian Puslitbang Polri.

“Sehingga kelak jasa dan pengabdian itu semua akan dicatat dan dikenang oleh generasi penerus lembaga mulia ini,” ungkap Rektor Mujib.

Sebelumnya, Wakil Rektor II Bidang Administrasi Umum, Perencanaan dan Keuangan UIN Ar-Raniry Prof Dr Kharuddin MAg selaku Ketua panitia dalam laporannya menyebutkan bahwa, peringatan Milad UIN Ar-Raniry Banda Aceh ke-60 ini seyogyanya diperingati pada 5 Oktober setiap tahunnya.

Namun mengingat ada sekitar 27 rangkaian kegiatan dalam memeriahkan Milad tahun ini yang dimulai sejak 1 hingga 30 November 2023 maka, Rapat senat dalam rangka Milad Ke-60 tersebut dirangkai sekalian dengan peringatan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW sekaligus penyerahan Ar-Raniry Award kepada stakholder, Bank Mitra, Media, Tim Borang AIPT, UKK dan UKM, fakultas yang memperoleh akreditasi prodi unggul terbanyak, dosen dan tenaga kependidikan dengan pengabdian terbaik dan penyerahan beasiswa Ar-Raniry kepada mahasiswa berprestasi.

Disamping itu juga dilakukan peluncuran Markazul Qur’an Ar-Raniry Banda Aceh, Buku Farid Wajdi dalam Lensa, Annual Book Chapter Nuruddin Ar-Raniry from History to University sebagai persembahan 60 tahun UIN Ar-Raniry, peluncuran Studio Multimedia dan Film Promosi UIN Ar-Raniry Serial Emas Biru. (**)

Hut Bhayangkari dari Bank Aceh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *