Shanum, Balita Bocor Jantung Dari Abdya Berharap Bantuan Kita.

Syafrial
Shanum, Balita Abdya yang mengalami bocor jantung mendapat perawatan medis di RS Harapan Kita Jakarta. Foto : Portalnusa.com

Acehglobal.com – Blangpidie.

Seorang Balita dari Kabupaten Aceh Barat Daya ( Abdya) berusia 2 tahun bernama Shanum Alfathunnisa, berusia 2 Tahun  8 bulan yang merupakan putri pertama dari pasangan Hafid dan Ulfa warga Gampong Pantai Perak Kecamatan Susoh, Kabupaten Abdya mengalami bocor jantung.

Untuk melakukan penangan medis secara intensive ke Rumah Sakit Harapan kita di Jakarta terpaksa harus pinjam biaya dari tetangga. untuk itu, derita yang di alami Shanum Alfathunnisa berharap adanya bantuan dari kita semua.

Ketika usianya belum sampai 3 bulan, Shanum harus menanggung derita yang terlalu berat untuk anak seumurnya. Dia mengalami kasus bocor jantung yang sempat menjalani penanganan medis di RSUZA Banda Aceh.  

Sejak dua minggu lalu, Shanum sudah berada di RS Harapan Kita Jakarta atas rujukan RSUZA Banda Aceh. Shanum sudah masuk waiting list (daftar tunggu) operasi dari pihak rumah sakit.

“Alhamdulillah kami sudah berada di Jakarta sejak dua pekan lalu. Namun kami sangat kewalahan untuk biaya hidup sehari-hari selama mendampingi putri kami yang belum ada kepastian kapan akan diambil tindakan,” kata sang ayah, Hafid didampingi istrinya, Ulfa sebagaimana dilansir Portalnusa.com pada Kamis 24 Agustus 2023.

Demi kesembuhan putrinya, Hafid bersama istrinya rela mengutang uang pada tetangga dan saudaranya untuk kebutuhan mendampingi putrinya selama berobat di Jakarta.

“Iya bang, setelah musyawarah sama keluarga dan meminta pinjam dari tetangga, kami pun berangkat membawa Shanum. Istri saya juga bilang bismillah aja bang,” tutur Hafid.

Menurut Hafid, putrinya Shanum diketahui mengalami masalah jantung sejak usianya satu tahun berdasarkan diagnosa dokter spesialis anak. Saat itu putrinya juga mengalami demam tinggi dan menggigil selama satu bulan hingga kuku dan wajahnya membiru. Pertumbuhan fisiknya juga tidak bertambah.

Baca juga   Pelajar SMA Negeri 1 Baitussalam Aceh Besar Dikabarkan Pergi Dari Rumah.

Sejak saat itu, dokter menyarankan agar Shanum segera dibawa ke rumah sakit yang memiliki alat medis yang lengkap, jika tidak segera ditangani maka dikhawatirkan akan berdampak buruk.

“Kalau untuk pengobatan putri kami memang sudah ditanggung BPJS kecuali ada keadaan-keadaan tertentu yang mengharuskan pembelian obat di luar. Sedangkan orang tua atau pendamping harus menanggung sendiri biaya makan dan tempat tinggal.

“Kebutuhan inilah yang kami rasakan sangat berat, sementara di sisi lain saya nggak bisa bekerja,” ungkap Hafid.

Selama dua pekan di Jakarta, dokter meminta orangtua Shanum agar sering kontrol ke dokter sambil menunggu jadwal operasi katup jantungnya.

“Kami selalu berdoa kepada Allah, semoga memberikan jalan kepada kami, mempermudah urusan kami, dan kami minta doa dari saudara, teman, dan sahabat semoga anak kami bisa sembuh,” ujar Hafid dengan nada suara penuh harap.[**]

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *