Daerah  

Komisi I Gelar Uji Kelayakan dan Kepatutan Calon Pansel KIP Kota Banda Aceh.

Syafrial

Acehglobal.com – Banda Aceh.
Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat Kota (DPRK) Banda Aceh telah melakukan uji kelayakan dan kepatutan atau fit and proper test sepuluh calon Panitia Seleksi (Pansel) anggota Komisi Independen Pemilihan (KIP) Kota Banda Aceh yang berlangsung di ruang Komisi I DPRK Banda Aceh Jumat pagi (31/3/2023).

Ketua Komisi I DPRK Banda Aceh, Ramza Harli, SE mengatakan, Fit And Proper Test tersebut untuk melihat kemampuan para 10 calon Pansel, dalam menguasai regulasi kepemiluan khususnya terkait Qanun Nomor 6 Tahun 2016 tentang Penyelenggaraan Pemilihan Umum dan Qanun Perubahan Nomor 6 Tahun 2018.

Ramza mengatakan, dalam Qanun tersebut mencantumkan semua syarat-syarat bagi calon anggota KIP, begitu juga tata cara menyeleksinya.

“Hari ini kami ingin melihat kemampuan dari peserta yang mendaftar apakah mereka siap dan mampu melaksanakan tugas sebagai pansel dalam menjaring calon anggota KIP yang mendaftar nanti,” kata Ramza.

Ramza menyebutkan, dari sepuluh calon tersebut pihaknya telah memilih lima nama yang dianggap memenuhi kriteria sebagai pansel, sedangkan sisanya menjadi cadangan.

“Mereka yang ikut ujian pansel kebanyakan dari akademisi, profesional dan lainnya.
Nama-Nama yang dianggap mampu dari hasil rapat pleno Komisi 1 yaitu
1) Dr. Iqbal, ST. MT,
2) Usman, S.Pd. M.Si, M.
3) Haekal Daudy, SH, MH,
4) Ernis Usman, S.Sos, dan
5) Yusnidar, S.S.

Lulus cadangan yaitu;
1) Zahrul Fadhi, SS,MA,
2) Marlina, SE,
3) Ikhsan, SE, MM,
4) Ummar, M.Ag, dan
5) Mahmuddin, SIP.

Ramza berharap agar pansel yang lulus dapat bekerja semaksimal mungkin untuk menjaring anggota KIP, Karena KIP merupakan salah satu lembaga penyelenggara pemilu.

Menurutnya, sukses atau tidaknya penyelenggara Pemilu tergantung dari pansel dalam merekrut anggota KIP.

Baca juga   Kasdam IM Terima Audiensi Ketua Yayasan Jantung Indonesia Cabang Aceh.

“Jika anggota KIP yang direkrut adalah orang-orang yang mampu dalam pelaksanaan pemilu, maka pemilu itu nantinya akan berjalan dengan lancar, jujur dan adil,” imbuhnya.

Sementara salah seorang peserta calon pansel Ernis Usman mengatakan, uji kelayakan dan kepatutan kali ini berjalan dengan sangat lancar. Ia mengaku ikut mendaftar sebagai calon anggota pansel untuk dapat memberikan sumbangan pemikiran dalam proses rekrutmen anggota KIP. Jika lulus, ia akan menjalankan tugasnya sebagai penyeleksi anggota KIP dengan sebaik-baiknya.”Semoga uji dan seleksi terus berjalan dengan baik dan aman,” ujarnya.[**]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *