Ketua DPRK Banda Aceh Besuk Warga Penderita Autoimun Di Gampong Keuramat.

Syafrial

Acehglobal.com – Banda Aceh.
Ketua DPRK Banda Aceh Farid Nyak Umar menjenguk seorang warga lansia dan kurang mampu Baharuddin (72) yang menderita penyakit Autoimun di Gampong Keuramat Kecamatan Kuta Alam Banda Aceh Senin, (6/3/2023).

Ianya menderita penyakit autoimun yang menyebabkan seluruh tubuh Bang Buyong sapaan Baharuddin tampak terkelupas.

Istri Baharuddin mengatakan, selama ini dirinya mengobati suaminya dengan cara berobat jalan. Untuk obat yang dikonsumsi hanya diberikan obat oles berupa salap.

Dia menuturkan, sudah setahun ini suaminya itu sudah tidak bisa mencari nafkah lagi akibat derita penyakit yang dialaminya tak kunjung sembuh.

“Kami sudah berobat jalan, dokter hanya memberikan obat salap ini untuk dioleskan ke badan, namun tak kunjung sembuh. Bahkan semakin terasa gatal,” keluhnya di hadapan Ketua DPRK Banda Aceh.

Sementara itu, Ketua DPRK Banda Aceh Farid Nyak Umar saat menerima adanya informasi warga yang sakit langsung bergegas ke rumah yang bersangkutan. Ia didampingi oleh Kadus Seulanga Teuku Azhari dan Bhabinkamtibmas Gampong Keuramat Radja.

Sembari bersilaturrahmi, Farid melihat langsung kondisi badan Bang Buyong. Bukan hanya melihat tubuhnya, ia juga turut prihatin dengan rumah yang ditempati Bang Buyong bersama keluarganya yang atapnya sudah rusak karena sudah berlubang dan lapuk.

“Informasi dari warga Kampong Keuramat, Bang Buyong sudah sakit dengan kondisi rumah yang bocor sana-sini, apalagi kebanjiran saat hujan dengan waktu lama,” kata Farid yang juga Ketua DPD PKS Banda Aceh.

Sembari terus menyemangati Bang Buyong, Farid mengatakan, dengan segala kekurangan dan penyakit yang dideritanya, apalagi faktor umur, dirinya sudah menghubungi para pihak untuk bisa membantu mengurangi beban Bang Buyong, seperti dengan pihak kesehatan.

Baca juga   Dinsos Aceh Besar Salurkan Bantuan Masa Panik Korban Kebakaran Cot Raya.

“Kita berharap pihak Baitul Mal bisa segera turun untuk melihat kondisi Bang Buyong yang sudah hampir setahun tidak bisa mencari nafkah untuk dirinya dan keluarga. Saya sudah berkomunikasi juga dengan Dinas Perkim kota untuk melihat rumah Bang Buyong agar bisa dibantu dicarikan solusi, sebab rumahnya kurang layak dihuni,” ujar Farid. (**)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *