Daerah  

Irdam IM Dampingi Wairjen TNI Pantau seleksi Catar Akademi TNI Selinda Aceh

Syafrial

Acehglobal.com – Banda Aceh.

Irdam IM Brigjen TNI Yudi Yulistyanto, M.A dampingi Wairjen TNI Mayor Jenderal TNI Alvis Anwar, S.A.P M. Tr (Han) memantau secara langsung proses seleksi Kesehatan Tahap II Werving Taruna Akademi TNI Tahun 2024 di Rumkit TK II Iskandar Muda Banda Aceh Selasa (11/6/2024).

Proses penerimaan Calon Taruna Akademi TNI Tahun 2024 dilaksanakan melalui proses tahapan seleksi yang ketat di Daerah dan Pusat.

Kriteria utama yang harus dipenuhi oleh para Calon Taruna adalah memiliki kemampuan akademik dan kepribadian yang baik serta didukung kesemaptaan jasmani yang prima.

Proses penerimaan Calon Taruna tersebut meliputi pemeriksaan administrasi, kemampuan akademik, psikologi, fisik, kesehatan dan mental ideologi, kata Wairjen TNI Mayor Jenderal TNI Alvis Anwar kepada wartawan.

Mayor Jenderal TNI Alvis Anwar mengatakan, Dalam seleksi kemampuan akademik ini dilakukan melalui Tes Kompetensi Dasar (TKD) yang berstandar Nasional bekerjasama dengan Badan Kepegawaian Negara (BKN) Daerah Aceh.

Sedangkan untuk seleksi pemeriksaan Psikologi, dilakukan secara online oleh Pusat Psikologi TNI bekerjasama dengan beberapa Perguruan Tinggi Negeri ternama di Indonesia.

Hal ini dilakukan untuk menyeleksi para pemuda yang memiliki potensial dan siap dididik menjadi calon-calon pemimpin di masa depan. Sesuai data yang diterima dari Panitia Seleksi Integrasi Tingkat Daerah (Panselinda) Aceh, calon taruna akademi TNI Tahun 2024 yang mengikuti seleksi sampai dengan tahap ini sebanyak 71,9 % yang merupakan putra daerah asal Aceh, kata Alvis Anwar.

Pemeriksaan Kesehatan Tahap II dilakukan terhadap 82 Calon Taruna Akademi TNI yang telah lolos dalam tahapan seleksi sebelumnya. Pada tahap seleksi pemeriksaan kesehatan Tahap II ini meliputi fisik diagnostik, laboratorium, rongent dan EKG Rest.

Baca juga   Personel Brimob dan Bhayangkari Bagi Takjil Gratis kepada Pengendara.

Pemeriksaan kesehatan ini dilakukan untuk mengukur tingkat kesehatan calon taruna, yang telah dilakukan berdasarkan riset, sehingga dengan seleksi kesehatan yang dilakukan sesuai standart diharapkan calon taruna ini akan mampu mengikuti pendidikan pada saat mereka diterima di Akademi TNI.

Wairjen TNI juga menjelaskan bahwa, TNI telah menerapkan berbagai langkah untuk memastikan terwujudnya prinsip transparansi, obyektifitas dan akuntabilitas dalam proses penerimaan calon taruna Akedemi TNI.

Seluruh tahapan seleksi dilakukan secara terbuka dan diawasi oleh Tim Independen dari Itjen TNI.  Selain itu, kami juga menerapkan  sistem seleksi berbasis Internet dengan jaringan server komputer yang terhubung ke Panitia Seleksi Integrasi Pusat di Mabes TNI.

Hal ini untuk mencegah terjadinya intervensi dan penyimpangan dalam proses seleksi Calon Taruna Akademi TNI di Tingkat Daerah maupun Tingkat Pusat.

Untuk diketahui bahwa, pelaksanaan seleksi Akademi TNI ini sudah berjalan 6 tahapan yang jumlah awal dari 155 peserta seleksi TKD gugur 29 orang. kemudian dinyatakan lulus untuk tes selanjutnya yaitu Psikologi sebanyak 126 dan gugur 7 orang.

Selanjutnya seleksi Kesehatan pertama sebanyak 119 orang dan gugur sebanyak 10 orang. Kemudian tes Kesegaran Jasmani sebanyak 109 orang dan gugur 16 orang.

Para Catar Akademi TNI mengikuti tes Mental Ideologi sebanyak 93 orang dan gugur 11 orang, yang berhak untuk mengikuti tes selanjutnya yaitu Kesehatan ke dua sebanyak 82 orang yang rencananya akan di umumkan pada tanggal 15 Juni 2024 mendatang.

Hadir dalam kegiatan tersebut Kapoksahli Pangdam IM, Brigjen TNI Senmart Tonda, S.Sos, Irops Itjen TNI Marsma TNI Ridwan Djoko Leksono, Danlanal Sabang dan Danlanud SIM. (**)

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *