Daerah  

HT Ibrahim : Jangan Hanya Pro-Kontra Rohingya Rakyat Terpecah Belah.

Syafrial
HT Ibrahim ST, MM: Wakil Ketua DPD Partai Demokrat Aceh

Acehglobal.com – Banda Aceh.

Ketua Fraksi Demokrat DPRA HT Ibrahim, ST, MM meminta masyarakat untuk tidak terpecah belah yang dikarenakan  tingginya pro-kontrak terkait imgran Rohingya yang kini marak ke Aceh.

Menanggapi hal tersebut H.T. Ibrahim ST. MM yang juga Caleg Partai Demokrat untuk DPR RI nomor urut 2 Dapil 1 Aceh dalam keterangannya Senin (1/1/2024) mengatakan, rakyat bukan tidak sudi  menerima pengungsi Rohingya. Dimana terjadinya penolakan itu mengingat kondisi ekonomi rakyat Aceh sendiri yang membuat mereka harus menolak etnis Rohingya.

“Insya Allah jika ekonomi rakyat mapan maka etnis Rohingya akan diterima sejauh mereka menjaga kesantunan dan adat istiadat masyarakat setempat, kendati rakyat Aceh masih banyak yang terpuruk secara ekonomi (miskin),” kata HT Ibrahim.

HT Ibrahim menyarankan agar Pemerintah untuk segera  mencari solusi yang tepat dalam menyelamatkan  Rohingya tanpa mengabaikan sisi kemanusiaan.

Pemerintah harus melakukan penyelamatan, karena Aceh sendiri saat ini masih banyak persoalan yang dihadapi oleh masyarakat Aceh terutama soal kemiskinan.

Untuk itu Ampon Bram sapaa akrab HT. Ibrahim mengajak para tokoh agama dan masyarakat Aceh untuk bersama- sama mendorong Pemerintah Aceh di bawah pimpinan Pj  Gubernur Achmad Marzuki untuk mengurus kepentingan rakyat Aceh terlebih dahulu dengan melakukan percepatan pembangunan di Bumi Serambi Makkah ini.

“Saya mengajak tokoh masyarakat dan ulama untuk mendorong pemerintah mempercepat pembangunan dalam semangat kebersamaan” pinta Ampon Bram.

Apabila rakyat Aceh  sudah sejahtera maka, dapat dipastikan pengungsi Rohingya juga akan diterima oleh  masyarakat Aceh.

Pj Gubernur diharap melakukan sinergitas dengan pusat

HT Ibrahim menambahkan, pentingnya Pemerintah Aceh  membuat rumusan strategi dan rancangan kerja untuk meningkatkan  kesejahteraan rakyat sesuai dengan kondisi masyarakat Aceh, agar nantinya masyarakat bisa makmur sejahtera.

Baca juga   Kapolres Aceh Tengah Ingatkan Para Siswa Waspadai Hoaks.

“Saya ajak semua pihak untuk merumuskan strategi dan rancangan kerja sesuai kontekstual Aceh untuk masa 10 – 20 tahun ke depan,” harap Ibrahim.

Ianya juga menekankan pentingnya pendekatan kultural dan religi (syariat Islam) untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat Aceh.

Oleh karena itu, Pj Gubernur diharapkan  untuk terus melakukan sinergitas dan kolaborasi dengan pihak Kementerian/lembaga dan para pemangku kepentingan lainnya dalam membangun Aceh.

“Jadi perlu adanya kerja nyata yang bersifat quick wins (program percepatan) dari Pj Gubernur,” ujar HT Ibrahim. (**)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *